PLEASE ENABLE YOUR JAVASCRIPT TO VIEW THIS PAGE!
[ How? ]

Bercerita tetang Dubai, pasti kita terbanyangkan akan bangunan paling tinggi di dunia, Burj Khalifa. Selain itu, Dubai juga terkenal sebagai destinasi berkelas atasan, di mana artis-artis dan orang-orang kaya menghabiskan waktu masa lapangnya di sana.

Tetapi di sebalik kemewahan pembangunan bangunan-bangunan pencakar langit, pasaraya mewah dan bangunan lain, pastinya memerlukan pekerja tenaga kasar, seperti perkerja buruh.

Disebalik Kekayaan Negara Dubai, Ada Kisah yang Menyedihkan

Seorang jurugambar yang berasal dari Iran, Farhad Berahman s, cuba mengungkapkan di sebalik kehidupan mewah di Dubai yang kotor, panas, dan padat di mana tempat ini terletak jauh dari kemewahan Dubai. Tempat ini juga cukup jauh dari pusat bandar, kerana dikhaskan bagi mereka yang mencari pekerjaan kasar sebagai pekerja buruh dan lain-lain.

Bandar bernama Sonapur, yang di diami sekurang-kurangnya 150,000 pekerja atau buruh, yang kebanyakan dari India, Pakistan, Bangladesh, dan China.

Kehidupan Menyedihkan Disebalik Kekayaan Negara Dubai

Farhad menjelaskan bagaimana mereka hidup dengan serba kekuranga, dengan gaji yang sangat murah untuk saiz Dubai yang begitu gemerlap dengan kemewahannya. Mereka juga bekerja lebih masa. Dan yang lebih membimbangkan lagi, bandar ini tidak terdapat di dalam peta Dubai.

Mereka juga tinggal di dalam bilik yang beukuran 5x5 meter, dan menempatkan sekitar enam hingga lapan orang. Dapur untuk memasak juga disediakan seadanya, dan semuanya serba kekurangan. 

Bahkan dikatakan sebahagian perkerja dari China tidak mendapat bayaran selama beberapa bulan, daripada syarikat yang memperkerjakannya.

Kehidupan Menyedihkan Disebalik Kekayaan Negara Dubai

Kehidupan Menyedihkan Disebalik Kekayaan Negara Dubai

Kehidupan Menyedihkan Disebalik Kekayaan Negara Dubai

Kehidupan Menyedihkan Disebalik Kekayaan Negara Dubai

Kehidupan Menyedihkan Disebalik Kekayaan Negara Dubai

Catat Ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.