PLEASE ENABLE YOUR JAVASCRIPT TO VIEW THIS PAGE!
[ How? ]

Seringkali kali kita mendengar banyak orang yang maut kerana digigit oleh ular berbisa, lipan, disengat kalajengking dan juga jangkitan kerana tertusuk paku berkarat.

Namun ramai antara kita tidak mengetahui cara mencegah atau mengubati mangsa tersebut. Kerana kurang pengetahuan inilah yang telah banyak menyebabkan banyak mangsa maut kerana “bisa” atau racun tersebut yang telah merebak dalam tubuh si korban.

PENTING, ANDA WAJIB TAHU!

Rawatan Sekiranya Digigit Ular, Lipan, Kalajengking atau Tertusuk Paku Berkarat

Ingatlah, ini pertolongan pertama yang dapat menyelamatkan nyawa seseorang, oleh kerana itu anda wajib mengetahui cara mengubati atau pertolongan pertama yang mesti dilakukan jika ada yang mengalami musibah tersebut.

Inilah yang harus segera anda lakukan: 

  • Sediakan minyak makan satu senduk makan

  • Sediakan kain perca atau robek kain/baju lusuh sudah tidak dipakai yang bahannya dari benang (kapas) ukuran 10×10 cm. Jangan pakai bahan nilon atau katun.

  • Sediakan satu buah geretan/korek api/mancis.

  • Gulung kain perca dengan telapak tangan, kemudian celupkan satu bagian (ujungnya) ke dalam minyak makan! Selanjutnya bakar bahagian yang basah oleh minyak makan tadi. Biarkan beberapa saat sampai api menyala dan pukul perlahan-lahan ke bahagian yang digigit atau yang luka dengan besi paku! Purata pukulan antara 8 – 10 kali, jangan lebih dari 10 kali! Kerana akan menyebabkan luka bakar pada kulit yang dipukul.

  • Apabila anak anda masih berumur 2-5 tahun, cukup 5 kali saja. Hilangkan rasa kasihan terhadap mangsa disaat anda memukul bahagian yang luka, kerana rasanya sangat sakit dan pedih. Insha Allah racun/bisa yang menjalar dalam tubuh akan hilang.

  • Setelah pertolongan pertama sudah dilakukan, sebaiknya korban kemudian dibawa ke doktor atau rumah sakit terdekat untuk dilakukan prosedur dan rawatan lebih lanjut.


Ingatlah dan sebarkan cara rawatan ini kepada semua orang, kerana info ini sangat bermanfaat dan dapat menyelamatkan banyak nyawa manusia.

Catat Ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.