PLEASE ENABLE YOUR JAVASCRIPT TO VIEW THIS PAGE!
[ How? ]

Walaupun ramai warga Eropah dan AS merasa kagum dengan ketokohan Dr. Zakir Naik dan menghadiri forum-forumnya, tetapi sebaliknya dengan kerajaan mereka.

Beberapa negara seperti Britain dan Kanada menghalang kemasukan Dr. Zakir Naik. Malah, Amerika Syarikat secara terang-terangan mengecam Dr Zakir Naik.

Mengapa Barat takut pada Dr. Zakir Naik? Berikut kami kongsikan 7 Sebab Kenapa Barat Takut Kepada Dr. Zakir Naik.

7 Sebab Dr Zakir Naik Ditakuti Negara Barat Terutama Amerika

1. Dr. Zakir Naik Menuduh Serangan 9/11 'Kerja Orang Dalam'

Ini adalah alasan rasmi yang disampaikan oleh kerajaan AS seperti dilaporkan oleh Washington Post. Kerajaan AS mengecam Dr. Zakir Naik sewaktu dia mendapat penghargaan dari kerajaan Arab Saudi pada Mac 2015.

“Pandangan Dr. Zakir Naik tentang serangan 9/11 sungguh keji,” kata jurucakap Kementerian Luar Negeri AS, Jen Psaki.

2. Dr. Zakir Naik Menganggap AS Sebagai Pengganas

Dr. Zakir Naik dikecam Washington kerana dengan berani menyatakan bahawa Amerika Syarikat adalah pengganas terbesar dunia.

Selain itu, dalam beberapa ceramahnya, Dr. Zakir Naik juga menyatakan aksi keganasan yang dilakukan oleh AS sejak menceroboh Iraq.

3. Dr. Zakir Naik Menyebut George W Bush dan pemimpin AS sebagai Pengganas

Dr. Zakir Naik juga pernah menyebutkan bahawa George W Bush adalah pengganas.
Kenyataan-kenyataan Dr. Zakir Naik sangat ditakuti AS memandangkan populariti dan pengaruh Dr. Zakir Naik yang terus meningkat.

Selain jutaan orang yang telah mendengar ceramahnya secara langsung, ratusan juta orang juga telah menonton video-video ceramahnya.

4. Ramai Orang Masuk Islam di Forum Dr Zakir Naik

Alasan ini tidak pernah disebutkan oleh media Barat sebagaimana 3 alasan sebelumnya. Namun, perkara ini sebenarnya sangat menakutkan pihak Barat.

Disaat gereja semakin sepi dan Barat semakin ragu-ragu dengan teologi mereka sendiri, tiba-tiba Dr. Zakir Naik datang seperti gelombang.

Lebih menggerunkan mereka, ceramah-ceramahnya membongkar kesalahan-kesalahan dan pembohongan dalam ajaran gereja. 

Dengan penjelasan berdasarkan fakta dan mudah difahami, Dr. Zakir Naik dengan mudah membongkar kepalsuan konsep triniti, menyatakan secara ilmiah bahawa Yesus bukan tuhan dan sebagainya.

Sangat ramai penganut agama lain memeluk Islam setelah mendengar penjelasan dari Dr. Zakir Naik.

5. Menguatnya Dakwah Islam di Barat

Melalui ceramah-ceramahnya dibeberapa negara Eropah, Dr. Zakir Naik sebenarnya telah menusuk jantung pertahanan terakhir Barat.

Hampir disetiap ceramahnya dihadiri ribuan orang sehinggakan jumlah audiens Dr. Zakir Naik telah mencapai jutaan orang yang sebahagian besarnya hidup di Barat.

Mereka yang sebelum ini hanya mengetahui Islam dari media barat, kini mula memahami prinsip-prinsip Islam, Al-Qur'an dan Sunnah yang dijelaskan oleh Dr. Zakir Naik. 

Dengan meluasnya dakwah Islam ini, meskipun tidak semuanya masuk Islam, sudah cukup membimbangkan dunia Barat. 

Menurut Samuel Huntington, pihak Barat sememangnya mensasarkan Islam sebagai musuh dengan menggunakan media sebagai agen menyebarkan kempen memburukkan kesucian Islam.

Dan jika warga Barat sendiri memahami Islam dengan baik, perkara itu sangat bahaya bagi hegemoni politik mereka.

6. Dr. Zakir Naik Ditakuti Gereja

Cukup beralasan jika Barat cukup takut kepada Dr. Zakir Naik kerana gereja sekalipun tidak mampu membendung gelombang dakwah Islam yang dibawanya. 

Salah satu alasan mengapa acara debat terbuka yang dilakukan Dr. Zakir Naik tidak sebanyak debat terbuka Ahmad Deedat, kerana pihak gereja sendiri tidak berani berhadapan dengan Dr. Zakir Naik.

Malah dikhabarkan bahawa Dr. Zakir Naik telah mengirimkan surat jemputan untuk berdebat kepada pihak Vatikan, namun tidak mendapat jawapan sehingga ke hari ini.

7. Pengaruh Dr. Zakir Naik Semakin Meluas

Bersamaan dengan derasnya gelombang dakwah Islam, pengaruh Dr. Zakir Naik semakin meluas. 

Di India, Dr. Zakir Naik tersenarai di dalam 100 tokoh paling berpengaruh serta dinobatkan sebagai salah seorang dari 3 Pemimpin Besar Spiritual di India yang majoritinya bukan Islam.

Catat Ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.