Header Ads

Loading...

Benarkah Nur Sajat Tidak Dibenarkan Masuk Brunei?

Kuala Lumpur – Pengusaha produk kosmetik dan kecantikan, Nur Sajat Kamaruzam di dakwa tidak dibenarkan untuk memasuki negara Brunei dalam satu kejadian sebentar tadi.

Menurut salah seorang pengguna Facebook, pihak berkuasa Brunei enggan memberikan kebenaran itu kerana meragui jantina sebenar beliau.

“Betul ke dia (Sajat) pergi Brunei hari ini (tapi) tak lepas masuk? soal Pak Usop kepada rakannya yang bertugas sebagai wartawan di salah sebuah portal online sebentar tadi.

Tidak cukup dengan itu, lelaki tersebut turut memuatnaik paparan ‘screen shoot’ perbualan Whatsapp bersama adiknya yang dikatakan bertugas di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA).

Terdahulu rakannya itu telah memuatnaik gambar yang diambil bersama Nur Sajat.

Benarkah Nur Sajat Tidak Dibenarkan Masuk Brunei?

Bagaimanpun tidak dapat dipastikan kesahihan maklumat tersebut dan kami masih sedang cuba untuk menghubungi Nur Sajat untuk pengesahan.

Pada 1 Mei 2014, Sultan Brunei, Sultan Hassanal Bolkiah mengumumkan penguatkuasaan hukum hudud di negara itu termasuk melaksanakan hukuman potong pergelangan tangan ke atas pencuri dan rejam terhadap kesalahan zina.

Undang-undang yang dikenali sebagai Kod Penal Syariah itu diwartakan selepas beberapa tahun diteliti dan dikaji.

Peraturan lain yang dilaksanakan termasuk hukuman sebat ke atas pesalah yang melakukan pengguguran bayi secara haram dan minum arak.

Nur Sajat yang dilahirkan pada tahun 1985 di sebuah hospital di Perak sebelum ini mendedahkan dirinya sebagai khunsa kerana dilahirkan dengan dua jantina.

Ekoran kenyataan tersebut dia berterusan menerima kecaman dari para pengikutnya di laman media sosial kerana dikatakan cuba menyembunyikan identiti sebenar.

Mungkin kerana rimas dengan kecaman tersebut, awal tahun lalu beliau telah memuatnaik laporan pemeriksaan yang dilakukan oleh seorang doktor pakar yang mengesahkan dirinya sebagai wanita.

Difahamkan, Nur Sajat dibesarkan dengan cara seorang lelaki, tetapi malangnya dia lebih gemar melakukan kerja-kerja seorang perempuan.
Loading...

Tiada ulasan:

Dikuasakan oleh Blogger.