Header Ads

PERBUALAN PENGHUNI SYURGA DAN NERAKA BAKAL BUAT ANDA MENITIS AIR MATA

Memang jadi fitrah manusia, semua mahukan untuk berada di syurga selepas Hari Kiamat kelak. Kami lagi la mendambakan syurga Allah yang selama-lamanya. Siapa tak nak kan. Tapi tahukah anda sebenarnya sudah ada perbualan antara ahli syurga dan neraka di akhirat kelak seperti yang termaktub dalam al Quran. Hayatilah.

SETIAP dari kita akan diminta pertanggung jawaban atas apa yang telah kita lakukan di dunia ini. Balasan tersebut berupa syurga dan neraka. Bagi kita, hanya ada dua tempat kembali ketika di akhirat kelak. Apakah kita akan menjadi penghuni syurga atau neraka.

PERBUALAN PENGHUNI SYURGA DAN NERAKA BAKAL BUAT ANDA MENITIS AIR MATA

Pada suatu hari terjadi percakapan antara penghuni surga dan neraka dijelaskan dalam firman-Nya,

“Dan berserulah penghuni surga kepada penghuni neraka, ‘Kami telah mendapati apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kami dengan sebenarnya. Maka sudahkah kamu mendapati apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kamu dengan sebenarnya?’ mereka menjawab, ‘Ya.’ Maka berserulah seorang di antara mereka bahwasanya laknat Allah diberikan kepada orang-orang yang zalim. Yaitu orang-orang yang memalingkan manusia dari jalan Allah, dan yang ingin supaya jalan itu bengkok. Sedang terhadap hari kiamat mereka tidak percaya.” (QS. Al-A’raaf : 44-45).

Dari ayat di atas terlihatlah bahwa penghuni syurga berkata, “Kami telah mendapat apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kami kepada kami, iaitu syurga yang penuh dengan kenikmatan. Apakah kamu sudah mendapatkan apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kamu, yaitu neraka yang penuh siksaan?”

Penghuni neraka menjawab, “Ya.”

Ketika percakapan itu berlangsung, terdengarlah seruan malaikat atas perintah Allah, “Bahawa laknat Allah atas orang-orang yang zalim.” Menurut ahli tafsir, malaikat disuruh Allah untuk menyampaikan seruan itu untuk memeperingatkan bahwasanya siksaan yang diterima oleh penghuni neraka itu tidaklah karana Allah menganiaya hamba-Nya, melainkan kezaliman mereka sendiri yang menyebabkan mereka pantas menerima hukuman. Hal itu tertulis dalam firman Allah,

“Tidaklah akan dapat diganti-ganti kata putusan-Ku, dan sekali-kali Aku (Allah) tidak berbuat zalim kepada hamba-hamba-Ku.” (QS. Qaaf: 29).

Setelah menyampaikan seruan itu, malaikat mengingatkan penghuni neraka akan kezaliman yang telah mereka lakukan ketika hidup di dunia, iaitu memalingkan manusia di jalan Allah, ingin menjadikan jalan itu sepaya bengkok (sesat), dan tidak percaya pada akhirat. Wallahualam. Kongsikan jika bermanfaat.

Sumber : Ayat-ayat Surga/ Ir. Hasan, M.T./Oase Mata Air Makna via Islam Pos

Tiada ulasan:

Dikuasakan oleh Blogger.